Monthly Archives: January 2009

Obsesi Menikah: Bukan Milikku Saja

Kalau baru membaca judulnya, pasti mata langsung melotot dan tekanan darah langsung naik. Kok menikah jadi digambarkan seperti penyakit psikologis sampai ada obsesinya.. Mungkin malah perlu dibikin iklan layaknya iklan rokok di televisi.. Obsesi: Menikah

Tapi sabar bang, dhe, bu, kak, pak, yang (ups!!).. ini bukan tentang penyakit psikologis kok..tapi tentang sesuatu yang sangat mendasar..

Jadi inget, seorang teman saya yang bernama Novrian, (bukan nama sebenarnya, karena nama sebenarnya adalah Nopren :P) pernah mendatangi saya, ujug-ujug (baca: tiba-tiba) bilang.. “Wah sesuk delok wae,, sik dha mbojo kae, engka aku takmlaku nggandheng istriku nang arepe, takgawe iri” TUT!! terjemahan: Wah lihat aja, besok aku bakal jalan di depan orang2 yang pada mojok itu menggandeng istriku, biar pada iri”… wah pernyataannya memang tampak radikal sekali..tapi klo dilihat “between the lines”, ini sebenarnya maknanya luar biasa sekali: Dia pengin menunjukkan bahwa ada cara yang lebih mulia untuk mengekspresikan cinta: yaitu dengan menikah. Dan Alhamdulillah teman saya ini cukup terjaga dr aktivitas pacaran, bahkan hingga saat ini. Sayangnya dia belum menikah.. 😛

Pernyataan berikutnya yang menarik, muncul pula dr teman saya yang bernama Hendra (bukan nama sebenarnya juga, karena nama sebenarnya adalah Yunan :P) dia pernah bilang dengan setengah bercanda seperti ini, “Aku nggak pengin nikah”, “aku tu dah butuh nikah”.. kontan saya tertawa mendengarnya,,, tapi nggak serius kok..ya mungkin dikit,,tapi satu hal yang ingin, dan saya rasa harus, digarisbawahi adalah, tidak salah kemudian kalau kita merasa ingin, atau bahkan butuh menikah di usia-usia kuliah.

Ya, kalau saya sendiri sih merasakan memang berat hidup di tengah masyarakat yang seperti sekarang ini, dalam keadaan membujang. Banyak godaannya,,,apalagi kalau kemudian harus hidup di Kota Yang Banyak Kembangnya..hu hu hu..Apalagi klo kemudian kita benar-benar harus menjaga dengan benar-benar gt..wah berat fren…dan rasanya mimpi tentang sebuah kehidupan akan cinta yang suci ternaungi syari’ah pernikahan, dan berujung surga, bisa membantu juga menjalani semuanya..

Hal berikutnya yang menarik adalah pernyataan, atau lebih tepatnya pertanyaan dari seorang akhwat kepada saya, pertanyaanya begini..”Mas, kenapa tho ikhwan kok seneng banget ngomongin nikah-nikah”, pertanyaan ini saya jawab dengan sebuah pertanyaan lagi, “lho, emangnya akhwat g pernah ngomongin nikah2 gt?” dia njawab, “Pernah sih Mas, tapi kelihatannya g separah ikhwan-ikhwan”..

wah wah wah…ternyata beberapa akhwat lain membenarkan..dan kdg-kdg, katanya, buat akhwat jd bikin nggilani (nggak tahu bahasa Indonesianya,,,) klo tahu ada ikhwan yang sering ngomongin nikah.. (berarti mesti akeh sik gilo ro aku..). Tapi intinya gini lho Ukh..sebenarnya g beda-beda banget kok..cuma klo ikhwan itu lebih expressif untuk urusan kaya gini.. gt aja..tapi yakin wis nggak ada niatan aneh-aneh…

Yep tapi memang pada akhirnya..ngana y ngana, ning ya aja ngana (arti: gt yha gitu tp ya jangan begitu…pusing?? segera tanyakan pada teman anda yang berbahasa jawa). Punya mimpi untuk menikah demi keterjagaan itu baik..yg penting, jangan njuk jadi terlalu kepikiran dan melakukan hal yang “aneh-aneh”. Soalnya pernah ada seorang akhwat yang protes sama aku, gara-garanya ada tmennya yg sering “ditelpon-telpon g jelas sama ikhwan”. Wah klo gini juga bisa membahayakan juga. Ya uda la ya… intinya..hati-hati aja..tp juga jangan terlalu kaku..

ho ho ho…

akhirnya saya hanya ingin bilang, Obsesi Menikah, Bukan cuma milikku saja oi!!

Advertisements